Hits: 27

Duduk di Pondok Tua di Lembo Ipir

Kalistus Redo (16), yang hilang selama 4 hari di hutan, akhirnya ditemukan selamat dan ramai didatangi sanak saudara, sahabat di rumahnya, RT 1 Kampung Geleo Baru, Kecamatan Barong Tongkok. PETRUS BIEN-FACEBOOK/KABARKUBAR.COM

BARONG TONGKOK-KABARKUBAR.COM
Empat hari menghilang, Kalistus Redo (16) akhirnya ditemukan pada Kamis, 17 Agustus 2017 sekira jam 7 pagi. Meski terlihat bengong, Redo tampak sehat. Untuk memastikan kesehatannya, Redo pun pagi ini telah dibawa ke Rumah Sakit Harapan Insan Sendawar. Rumah Redo, putra dari Romianus (35) dan Elis (30), pun dipadati keluarga, sahabat dan warga Kampung Geleo Baru dan sekitarnya.

Diungkapkan Kakek Redo, Tusin (47), remaja tampan yang duduk di Kelas 10 SMA Negeri 4 Sendawar, ditemukan oleh Iwan (45). Saat mencari durian di Lembo Ipir, Iwan melihat Redo sedang duduk di depan sebuah pondok tua. Lokasinya di bawah kaki Gunung Layung, berjarak sekitar dua kilometer dari pemukiman Kampung Geleo Asa. Antara Kampung Geleo Asa dan Kampung Ongko Asa.


“Redo memegang parang dan durian. Kondisi fisiknya baik, dengan baju dan celana terlihat kering. Pak Iwan langsung bawa pulang naik motor dari daerah pondok itu ke rumah Pak Yosep di daerah Malikng,” ujarnya.

Diakui Tusin, belum ada keterangan dokter soal kondisi Redo. Tapi secara kasat mata, kondisi Redo tampak baik. Meski belum bisa ditanya soal keberadaannya selama empat malam, Redo masih mampu berkomunikasi dengan baik kepada sanak saudaranya dan warga lainnya. “Orangtua Redo juga masih syok, jadi belum bisa kita tanyai cerita bagaimana Redo sewaktu hilang. Maaf ya pak wartawan,” katanya.

Soal ditemukannya Redo yang adalah anak sulung dari tiga bersaudara, Tusin mengakui ada ‘pertolongan’ dari arwah para leluhur. Sebab selama dua hari ini telah dilakukan bermacam ritual adat Dayak Tunjung dan Benuaq. Seperti ritual Belian Bawo, Nyawar, Pejajar dan Bebawar.

“Petunjuk kami terima dari Pemeliatn (Pemimpin Ritual), Redo diganggu dan dibawa roh halus. Kami buat kesepakatan dengan roh halus, kami harus bikin sesaji, baru Redo dikembalikan,” ucap Tusin.

“Kami bikin sesaji berupa lemang, nasi ketan atau pulut, telor ayam dan seekor ayam jantan. Kami juga potong babi di lokasi dan persembahkan kepada mereka ‘roh halus’ itu,” imbuh Tusin.

Upaya pencarian Kalistus Redo oleh masyarakat di kawasan kaki Gunung Layung antara Kampung Ongko Asa, Muara Asa, Geleo Asa dan Ombau Asa. PETRUS BIEN-FACEBOOK/KABARKUBAR.COM

“Akhirnya doa-doa kita semua dikabulkan TUHAN. Sudah berapa hari ini, banyak orang mendoakan supaya Redo bisa ditemukan. Syukur pada TUHAN,” ujar Rina, warga Geleo Baru.

Comments

comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here